Sponsors Link

15 Manfaat Mengunyah Makanan lama Sampai Halus

Sponsors Link

Mengunyah menjadi hal yang penting. Memang banyak orang yang kurang memperhatikan hal ini. Sebenarnya mengunyah dengan baik sangat membantu pencernaan. Bahkan saking cepatnya mengunyah ada yang hanya beberapa kali kunyahan kemudian menelan. Ternyata ditemukan fakta bahwa mengunyah akan mendapatkan banyak dampak bagi kesehatan seseorang. Fakta apakah yang kita dapat dari manfaat mengunyah makanan secara lama? Berikut pembahasannya.

1. Makanan yang halus lebih efisien dipecah oleh enzim

Mengunyah makanan adalah kegiatan mekanis dan kimia dalam rongga mulut. Mengunyah makanan secara mekanis adalah memecah molekul yang lebih besar menjadi partikel yang lebih kecil. Makanan menjadi lebih hangat dan lembut. Hal ini memberikan manfaat akan meningkatkan luas permukaan makanan sehingga menjadi lebih efisien dalam memecah enzim air liur.

2. Mengunyah makanan lama untuk memastikan makanan terkena air liur

Salah satu point penting dalam mengunyah makanan adalah mengunyah dan mencampurnya dengan air liur. Saliva dalam air liur tidak hanya membantu untuk melumasi makanan, namun juga mampu mengurangi beban kerongkongan, selain itu juga mengandung enzim yang yang berperan penting dalam proses kimiawi pada pencernaan. Semakin lama mengunyah, semakin banyak waktu untuk enzim ini membuat pencernaan lebih mudah dicerna pada perut dan usus kecil.

3. Mengunyah makanan lama berguna untuk melemaskan otot perut bagian bawah

Mengunyah makanan secara langsung berkaitan dengan pergerakan makanan melalui saluran pencernaan khususnya pada gerakan makanan dari perut ke usus kecil. Pada ujung bawah perut ada bagian otot yang disebut pilorus. Otot ini harus rileks agar makanan dapat mudah meninggalkan lambung dan masuk ke usus kecil. Air liur yang cukup dari pengunyahan optimal akan membantu merilekskan pilorus, dan dengan cara ini dapat membantu memindahkan makanan melalui saluran pencernaan dengan cara yang sehat.

4. Mengunyah makanan lama menjadi pemicu sisa dari proses pencernaan

mengunyah makananMengunyah merupakan aktivitas yang dapat mengaktifkan sinyal pesan ke seluruh sistem pencernaan yang kemudian akan dapat memicu untuk memulai proses pencernaan secara keseluruhan. Hal ini disebabkan ketika mengunyah dengan baik bolak-balik dan dilakukan secara menyeluruh, disebut dengan “tahap cephalic pencernaan,” fase di mana pertama kali melihat, mencium, dan rasa makanan. Lamanya waktu yang dihabiskan mengunyah makanan berkaitan dengan panjang tahap cephalic pencernaan karena dengan mengunyah lebih lama, semakin lama makanan akan terlihat, terasa, dan berbau.

Penelitian tentang respons fase cephalic ini menunjukkan bahwa pelepasan molekul kecil sangat penting untuk pencernaan akan meningkat lebih dari 50% dengan hanya dengan melihat dan bau makanan. Penelitian juga telah menemukan cara mengunyah, serta aktivasi reseptor rasa di mulut dapat mendorong sistem saraf untuk menyampaikan informasi ke sistem pencernaan dalam mengoptimalkan proses pencernaan. Misalnya, stimulasi reseptor rasa dapat memberikan sinyal lapisan lambung untuk menghasilkan asam klorida yang akan membantu dalam pemecahan protein. Selain itu, mengunyah akan memberikan sinyal pankreas dalam persiapan untuk mengeluarkan enzim dan bikarbonat ke dalam lumen usus kecil.

Selain itu mengunyah makanan memungkinkan untuk menikmati makanan secara maksimal. Ketika berfokus pada makanan maka akan merasakan makan secara intens. Hal ini akan menciptakan rasa puas sementara membuat kita mencintai dan menghargai makanan.

5. Mengunyah makanan lama sangat membantu penyerapan nutrisi.

Mengunyah makanan menjadi penting sehingga dapat memastikan makanan sepenuhnya dicerna, karena tidak semua makanan yang masuk ke dalam mulut dapat dicerna dalam perut. Mengunyah makanan dengan benar akan memungkinkan pemecahan semua makanan sehingga memastikan bahwa semua nutrisi dari makanan yang tersedia untuk tubuh.

6. Mengunyah makanan lama memudahkan pencernaan lebih mudah larut di usus

Tidak mengunyah makanan tidak baik untuk proses pencernaan. Pencernaan karbohidrat sendiri dimulai dengan enzim di dalam air liur kemudian berikatan secara kimia menghubungkan gula sederhana yang terdiri pati. Pada saat yang sama, tahap pertama pencernaan lemak juga dimulai di mulut dengan sekresi enzim oleh kelenjar yang terletak di bawah lidah. Air liur mengandung enzim pencernaan ini membuat sehingga semakin lama mengunyah, semakin banyak waktu enzim ini harus mulai, maka akan membuat pencernaan lebih mudah diproses pada perut dan usus kecil.

7. Mengunyah lama dapat mengurangi gas dan sendawa

Mengunyah makanan yang cukup akan dapat menurunkan kelebihan bakteri di usus. Dengan mengunyah setiap gigitan makanan secara menyeluruh, makanan yang dipecah ke partikel terkecil berarti membuat sedikit atau tidak ada udara yang akan terkandung dalam bolus sehingga mengurangi gas dan bersendawa. Tidak mengunyah makanan dengan baik menciptakan ruang untuk partikel makanan besar yang tidak mudah dan dicerna oleh perut sepenuhnya. Oleh karena itu beberapa makanan akan ditinggalkan dan sebagian lagi diproses. Makanan yang tidak tercerna ini akan menyebabkan peningkatan bakteri dalam usus, yang dapat menyebabkan berbagai gejala termasuk, gas dan kembung, diare atau sembelit, maag, sakit perut dan kram dan sebagainya.

8. Mengunyah makanan dengan lama akan mempertahankan dalam menghemat  energi yang dikeluarkan dalam proses mencerna

Mengunyah makanan akan mempertahankan energi. Proses pencernaan membutuhkan banyak energi yang dihasilkan oleh tubuh. Tidak mengunyah makanan secara menyeluruh membuat bagian lain dari sistem pencernaan harus menggunakan lebih banyak energi dan bekerja lebih keras untuk memecah makanan. Partikel yang lebih kecil dari makanan yang dipecah oleh cara mengunyah memungkinkan membuat makanan bergerak melalui seluruh jalur pencernaan dengan lebih mudah. Pertama perut dapat bekerja lebih efisien dan lebih cepat untuk memecah makanan.

Dari sana makanan melakukan perjalanan ke usus kecil lebih efisien. Richard Mattes, seorang profesor makanan dan nutrisi di salah satu universitas di West Lafayette, mengungkapkan bahwa ukuran partikel makanan mempengaruhi bioaccessibility energi makanan itu. “Semakin banyak mengunyah, semakin sedikit energi yang hilang dan lebih banyak yang disimpan dalam tubuh,” ia menjelaskan. Tidak hanya penelitian yang menjelaskan kebiasaan mengunyah, namun hasilnya dapat mengubah cara kita mengkonsumsi makanan.

9. Mengunyah makanan dengan lama dapat mengurangi resiko keracunan makanan

Mengunyah makanan dapat mengurangi risiko keracunan makanan. Air liur yang mengandung enzim (lisozim) yang berguna dalam menghancurkan patogen yang ditularkan melalui makanan dan dapat menyebabkan penyakit serius bahkan kematian. Semakin banyak mengunyah, maka semakin mudah mengeluarkan enzim anti-bakteri.

10. Mengunyah makanan memfasilitasi penyerapan vitamin

Mengunyah makanan yang cukup akan memfasilitasi penyerapan vitamin secara maksimal, mineral dan nutrisi lainnya. Makanan benar dengan dikunyah lama membuat lebih mudah bagi usus untuk menyerap nutrisi. Proses pencernaan penting paling untuk dapat mengunyah lama sehingga dapat mengurangi sisa dari proses pencernaan.

11. Mengunyah lama membantu menjaga kesehatan mulut

Pengunyahan juga membantu menjaga kesehatan mulut yang baik. Mengunyah makanan adalah latihan yang bagus untuk tulang rongga mulut dan gigi dan membantu menjaga mereka kuat dan sehat. Selain membersihkan partikel makanan dari mulut, air liur yang diproduksi saat mengunyah dengan baik juga membantu dalam membersihkan diri bakteri dalam mulut. Lebih sedikit bakteri dalam mulut memastikan bahwa berkurangnya penumpukan plak dan kerusakan gigi.

12. Mengunyah makanan dengan lama dapat merilekskan tubuh dan pikiran

Mengunyah makanan merilekskan tubuh dan pikiran. Bagaimana? Ketika mengunyah makanan perlu dilakukan secara sadar dan dibutuhkan pikiran keluar dari masalah, stres atau situasi sulit yang dihadapi. Mengunyah akan membiarkan seseorang berkonsentrasi pada tekstur dan rasa makanan. Akhirnya, justru akan menikmati makanan.


Baik untuk membuat tubuh dan pikiran rileks

13. Mengurangi keinginan makan berlebih

Hal ini dapat membantu menghindari keinginan makan berlebih. Mengambil waktu untuk mengunyah makanan secara menyeluruh dapat memastikan bahwa makan tidak lebih dari cukup. Hal ini akan membantu mempertahankan berat badan yang sehat.

14. Mengunyah dengan lama dapat membantu menurunkan berat badan

Sebuah studi menunjukkan bahwa mengunyah dapat membantu dalam penurunan berat badan. Mengunyah dapat membantu dalam menurunkan atau mempertahankan berat badan. Semakin lama mengunyah makanan, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan makan. Maka seseorang akan cenderung makan lebih sedikit saat makan lebih lambat.

Ketika makan, sinyal dikirim ke otak untuk menunjukkan bahwa sudah kenyang. Jika mengunyah dan menelan buru-buru, otak masih akan berpikir Anda lapar. Ketika ini terjadi, mungkin akan perlu makan lebih banyak kalori, yang dapat menyebabkan kenaikan berat badan atau mengganggu penurunan berat badan. Semakin banyak mengunyah, lebih penuh akan dirasakan dan semakin kecil kemungkinan untuk makan berlebihan. Akan memungkinkan waktu untuk perut mendapatkan sinyal otak bahwa itu sudah kenyang dan berhenti makan.

Dibutuhkan waktu (umumnya sekitar 20 menit) untuk otak mendapat sinyal dari perut bahwa perut sudah penuh, dan ini dapat menjelaskan mengapa dalam sebuah studi, menemukan orang yang dilaporkan merasa lebih kenyang ketika mereka makan perlahan-lahan. Mereka juga akhirnya mengkonsumsi sekitar 10 persen lebih sedikit kalori ketika mereka makan dengan lambat, dan mungkin dikunyah lebih lambat, dibandingkan dengan ketika mereka sedang terburu-buru.

15. Mencegah Diabetes

Manfaat mengunyah makanan lama sampai halus berikutnya adalah untuk mencegah diabetes yang sangat berbahaya. Membiarkan lambung dan usus memproses makanan / menggiling makanan terlalu lama akan memperbanyak penyerapan insulin dalam makanan tersebut dalam tubuh.

Hal ini dapat menyebabkan terjadinya kelebihan gula dalam darah, kebanyakan dalam jangka panjang sangat berpengaruh pada tingkat terkena diabetes.

Tips Agar mengunyah dengan baik

Hasil survei mengungkapkan bahwa 73% dari publik di Inggris menderita keluhan pencernaan dan ditemukan penyebabnya adalah mengunyah makanan dengan kurang baik. Rata-rata orang menghabiskan hanya 23 menit setiap hari untuk mengunyah dan memakan makanan mereka. Langkah-langkah untuk mengunyah makanan dengan baik adalah sebagai berikut langkah untuk memastikan bahwa Anda mengunyah makanan Anda dengan benar.

  1. Mengatur waktu untuk setiap kali makan. Pastikan bahwa makanan yang dikunyah benar untuk mengatur jumlah waktu untuk setiap makan. Setidaknya dengan menetapkan waktu, yakin waktu yang cukup untuk mengunyah makanan dengan benar.
  2. Dalam suasana santai. Cobalah untuk tidak makan di tempat-tempat yang penuh stres, diskusi hangat, atau musik keras jika bisa. Agar tidak makan buru-buru.
  3. Memakan potongan kecil. Dibandingkan dengan potongan makanan yang besar, potongan-potongan kecil makanan bisa dikunyah dengan lebih baik dan mudah. Enzim yang lebih efektif pada potongan yang kecil.
  4. Jangan makan dengan mulut penuh. Hindari menempatkan terlalu banyak makanan di mulut sekaligus, karena hal ini membuat lebih sulit untuk mengunyah makanan secara menyeluruh. Semakin kecil gigitan, semakin baik.
  5. Makan dilingkungan yang nyaman. Mengunyah makanan dengan menemukan lingkungan yang nyaman, lalu memotong makanan menjadi potongan-potongan kecil maka dapat mengunyah setiap suapan makanan secara sempurna dan nyaman.
  6. Jumlah makanan yang dikunyah. Menurut para ahli di Ohio State University, harus mengunyah makanan lebih lembut 5-10 kali, dan makanan keras sampai 30 kali sebelum menelannya. Meski berapa lama harus mengunyah makanan tergantung pada jenis makanan yang dikonsumsi. Jumlah tersebut dapat bervariasi dengan setiap orang. Ukuran, jenis kelamin, usia dan faktor lainnya semua bisa berkontribusi untuk produksi air liur dan kemampuan Anda.
  7. Untuk tahu sudah cukup mengunyah. jika kita dapat memberitahu apa jenis makanan yang kita makan di mulut (bukan rasa), maka belum cukup untuk mengunyah. Sebagai contoh, misal mengunyah sayur dan lidah merasa ada tangkai dan bisa mengatakan bahwa itu masih tangkai atau berarti belum cukup mengunyah.
  8. Minum air yang cukup sebelumnya. Selalu minum air yang cukup untuk meningkatkan produksi air liur, karena hal ini membantu dalam proses pencernaan.
  9. Tetap mengunyah meskipun makan makanan semi cair. makanan semi-cair, misalnya yogurt, lebih baik jika diperlakukan seperti makanan yang lebih padat. perlu mengunyah sedikit demi sedikit, penting untuk mendapatkan enzim dariair liur. Hal ini hanya terjadi melalui mengunyah.
  10. Makan perlu fokus. Jangan makan sambil mengemudi, mengoprasikan mesin, menonton televisi, atau membuat otak dapat mengalihkan perhatian dari makan. Ketika otak terganggu, lebih sulit untuk mengontrol bagaimana bisa mengunyah.
  11. Pastikan untuk mengunyah secara menyeluruh karena hal ini akan membantu tubuh mendapatkan lebih banyak dari makanan yang dimakan.
  12. Cobalah untuk tidak mengkonsumsi banyak alkohol. Hal ini akan mengeringkan mulut dan meningkatkan peluang tersedak.
  13. Jangan menelan potongan makanan yang besar. Hal ini dapat meningkatkan tersedak serta membuat lebih sulit bagi tubuh Anda untuk pergi bekerja pada makanan di perut dan usus.

Makan dengan air dingin tidak dianjurkan

sponsored links

1. Air dingin membuat tubuh membakar kalori lebih banyak

Banyak penelitian yang telah dipublikasikan, tentang minum air dingin membuat tubuh membakar kalori. Apakah minum air dingin membakar kalori? Ya, tapi sampai batas tertentu, tetapi apa yang terjadi adalah bahwa tubuh melakukan ini untuk menggunakan energi memanaskan air dingin bagi temperature tubuh. Sementara minum air dingin tidak mempercepat metabolisme (sekitar 4 kalori per 8 ons air). Menggunakan energi untuk memanaskan air dingin dengan suhu tubuh. Energi yang dimaksudkan untuk digunakan adalah untuk proses pencernaan. Ketika kita mengunyah makanan, semua energi digunakan agar mudah menyerap nutrisi dan menghilangkan Racun. Racun yang menumpuk di organ pencernaan sebagai hasil dari pencernaan dapat menyebabkan kenaikan berat badan. Racun yang terakumulasi dapat menghambat kemampuan untuk pemecahan lemak, menyebabkan gangguan kemampuan tubuh untuk menentukan apakah kenyang atau tidak.

2. Air membantu mengencerkan enzim sehingga melambatkan pencernaan

Air atau minuman cair lain selama makan dapat mempermudah atau pengencer alami enzim pencernaan dan asam lambung yang membuatnya mudah untuk melakukan pemecahan makanan sehingga dapat memperlambat pencernaan. Mengunyah makanan dengan baik atau benar akan menciptakan air liur yang cukup secara alami harus sehingga memungkinkan makan dan menelan dengan nyaman tanpa banyak cairan.

3. Cairan dingin dapat memperkuat lemak di perut, yang dapat menyebabkan masalah pencernaan. Namun, para ahli menyarankan agar minum air atau minuman lainnya 20-30 menit sebelum atau setelah makan untuk menghindari dehidrasi.

4. Minum air hangat

Air hangat atau minuman dari suhu yang mendekati panas normal tubuh dapat meringankan pencernaan. Seperti dalam film Cina atau melihat orang Cina, makanan datang dimulai dengan dengan cangkir kecil air panas, atau teh. Mungkin mereka sudah tahu betapa pentingnya hal ini dalam hal pencernaan.

Apa yang diakibatkan jika tidak mengunyah dengan baik?

  1. Tidak mengunyah makanan dengan baik dapat mengurangi kenikmatan untuk makan. Bila dapat mengatur waktu untuk makanan, berkonsentrasi, dan mengunyah dengan baik, akan dapat memperlambat dan menikmati setiap potong dan benar-benar menikmati semua rasa makanan. .
  2. Mengunyah makanan yang tidak benar dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai penyakit Gastroesophageal Reflux (GERD). GERD adalah kondisi dimana isi perut (makanan atau cairan) bocor mundur dari lambung ke dalam tabung dari mulut ke perut (esofagus). Tindakan ini dapat mengiritasi kerongkongan, menyebabkan mulas dan gejala lainnya. Kondisi ini juga dapat merusak lapisan tenggorokan dan kerongkongan. Menurut penelitian, sekitar 44% orang Amerika mengalami refluks atau mulas setidaknya sebulan sekali, 20% memiliki setiap minggu dan 7% menderita setiap hari.
  3. Mengunyah dengan tidak benar berarti tidak ada pemecahan partikel makanan besar menjadi partikel yang lebih kecil yang lebih mudah dicerna. Hal ini membuat lebih sulit bagi usus untuk menyerap vitamin, mineral dan nutrisi lainnya dari partikel makanan.

Manfaat mengunyah makanan lama sangat baik untuk kesehatan tubuh manusia agar pencernaan lebih baik dan terhindar dari berbagai penyakit.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Sunday 10th, May 2015 / 12:20 Oleh :
Kategori : Kebiasaan