5 Manfaat Kayu Albasia untuk Kehidupan

Albasia (Albizia chinensis) adalah tanaman yang tersebar luas di kawasan India, Asia Tenggara, dan Cina Selatan. Di Indonesia sendiri persebaran albasia sangat luas dan banyak dimanfaatkan untuk berbagai keperluan. Albasia dapat tumbuh dengan tinggi mencapai 30-45 meter dan diameter batang 70-80 cm. Bagian terpenting dari pohon albasia yang sering digunakan karena memiliki nilai ekonomi tinggi adalah bagian kayunya.

Saat ini kayu albasia memiliki nilai jual yang menggiurkan di pasaran. Bagian ini banyak dimanfaatkan untuk berbagai sektor. Pohon kayu albasia tergolong ke dalam jenis tanaman tropis. Pohon ini akan tumbuh baik pada suhu 18 – 27 C. Pohon ini memerlukan 15 hari hujan dan 4 bulan terkering untuk mampu tumbuh dengan curah hujan 2000 – 4000 mm. Kelembanan optimum bagi pertumbuhan pohon albasia adalah 50% – 75%.

artikel terkait:

Apa saja keunggulan tanaman albasia dibandingkan tanaman lainnya?

  1. Pertumbuhan tanaman Albasia tergolong cepat sehingga tidak membutuhkan waktu lama sampai pohonnya siap ditebang
  2. Memiliki sistem perakaran yang mampu menembus tanah sampai dalam sehingga hara di dalam tanah dapat ditarik ke permukaan
  3. Pohon albasia dapat bertunas kembali setelah ditebang
  4. Bagian vegetatif untuk pembiakannya mudah didapatkan
  5. Kekuatan dan keawetan kayu albasia tergolong ke dalam kelompok kelas kuat III-IV dan kelas awet III-IV.
  6. Kayu albasia memiliki kandungan zat ektraktif sehingga dapat melindungi dari serangan rayap
  7. Mampu mencegah erosi sehingga sangat baik ditanam di daerah aliran sungai

artikel terkait: manfaat pohon trembesi

Bagaimana cara membedakan kayu albasia dengan kayu lainnya?

  1. Kayu albasia termasuk kayu jenis lunak sehingga akan terasa empuk apabila ditekan
  2. Teksur kayunya lebih kasar
  3. Kayu albasia cenderung berwarna putih dengan bagian terluar berwarna kecokelatan
  4. Kayu albasia memiliki permukaan yang licin dan mengkilat
  5. Saat ditebang, kayu albasia akan mengeluarkan bau khas seperti bau petai. Seiring dengan masa penyimpanannya, maka bau tersebut akan hilang

artikel terkait: manfaat pohon enau

Manfaat Kayu Albasia

Dengan karakteristik dan keunggulan tanaman albasia, maka bagian kayunya adalah bagian yang paling banyak dimanfaatkan selama ini. Apa saja manfaatnya? Berikut adalah ulasan mengenai manfaat kayu albasia dalam berbagai keperluan:

  1. Bahan Bangunan

Kekuatan dan keawetan kayu albasia serta jarang terserang rayap menyebabkan bagian ini banyak dimanfaatkan untuk keperluan bahan bangunan. Kayu albasia banyak dimanfaatkan dalam pembuatan tiang bangunan rumah, papan peti kemas, papan pagar, papan penyekat, dan berbagai perabotan rumah tangga.

artikel terkait: manfaat pohon pisang

  1. Industri Korek Api

Bagian korek api terdiri dari bagian stick dan pentol korek api. Untuk pembuatan stick korek api inilah kayu albasia sering dimanfaatkan.

artikel terkait: manfaat pohon karet

  1. Industri Kertas

Saat ini terjadi peningkatan konsumin kertas. Nilai pulp dan kertas di pasar internasional mencapai harga yang cukup tinggi. Pengembangan kayu yang cepat tumbuh diperlukan agar kebutuhan pulp dan kertas dapat terpenuhi. Jumlah kayu albasia yang melimpah dan pertumbuhannya yang cepat membuat kayu ini banyak dimanfaatkan di industri pembuatan kertas. Penggunaan kayu albasia digunakan untuk memperoleh rendemen pulp yang tinggi diikuti kadar selulosa yang juga tinggi serta berat jenis tinggi tetapi kadar lignin tetap rendah. Albasia yang kaya akan serat dimanfaatkan sebagai bahan dasar pulp maupun bahan baku pembuatan kertas bungkus karena memiliki senyawa selulosa yang cukup tinggi.

artikel terkait: manfaat pohon karet

  1. Bahan pembuatan stup lebah

Salah satu lebah asli Indonesia adalah Trigona laeviceps. Sebuah studi mengatakan pembuatan stup (kandang) lebah menggunakan kayu albasia ternyata mampu meningkatkan produktivitas Trigona laeviceps dibandingkan penggunakan bahan dari kayu lainnya. Kayu albasia digunakan karena jumlahnya yang melimpah dan mudah dibentuk sesuai kebutuhan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunakan kayu albasia dalam pembuatan stup mampu menghasilkan pertambahan bobot koloni dan sel anakan.

artikel terkait: manfaat pohon aren

  1. Bahan Baku Sorben

Pemanfaat kayu albasia yang cukup tinggi menyebabkan limbah dalam bentuk serbuk kayu yang dihasilkan dari proses pengolahan kayu albasia juga meningkat. Penelitian terbaru menyebutkan bahwa serbuk gergaji kayu albasia sangat efektif digunakan sebagai bahan baku sorben sebagai langkah strategis pemanfaatan limbah pengolahan kayu. Sorben adalah zat padat yang mampu menyerap suatu komponen yang terkandung dalam suatu fase fluida. Serbuk gergaji albasia mengandung 49,40% selulosa, 24,10% hemiselulosa, dan 26,50% lignin sehingga berpotensi untuk digunakan sebagai bahan penyerap.

artikel terkait: manfaat pohon damarmanfaat ketumbar

Demikian ulasan yang mengenai manfaat kayu albasia. Semoga dapat menjadikan informasi dan wawasan baru terhadap kayu albasia.