7 Manfaat Bunga Venus Bagi Manusia

Bunga venus atau yang juga sering disebut sebagai venus flytrap merupakan salah satu jenis tanaman insektivora, yang artinya adalah tumbuhan yang mengkonsumsi berbagai jenis serangga seperti kumbang, semut, laba-laba, maupun berbagai jenis antropoda merangkak lainnya sebagai sumber nutrisi dan makanannya.

Dari penampilan luarnya saja, kita bisa tahu bahwa tanaman yang berasal dari keluarga Droseraceae ini cukup menyeramkan. Dimana bentuk dari bunganya menyerupai mulut yang dipenuhi dengan taring-taring atau duri-duri yang sangat tajam. Akan tetapi bunga ini mengeluarkan bau yang harum. Hal ini bertujuan untuk menarik perhatian para serangga yang nantinya akan menjadi makanannya.

Kandungan Senyawa Kimia Bunga Venus

manfaat bunga venusBunga Venus (flytrap) memiliki kandungan beberapa senyawa kimia seperti protein. Hal ini kemungkinan besar karena serangga yang termangsa oleh bunga venus banyak mengandung protein. Plumbagin, droserone, serta hydroplumbagin yang terdapat dalam bunga venus biasanya terdapat dalam berbagai jenis tanaman karnivora lainnya. Kandungan senyawa lainnya adalah quercetin, yatu sejenis bioflavonoid yang berfungsi untuk melindungi hati.

Komponen lainnya diantaranya adalah antioksidan, arginin, treonin, serta asam amino yang sangat penting dalam proses detoksifikasi tubuh. Bunga venus juga mengandung sebuah enzim yang bernama enzim proteolitik yang bertindak sebagai modulator peradangan. Meskipun termasuk tumbuhan karnivora yang banyak dijumpai di daerah yang berawa, namun ternyata manfaat bunga venus sangat baik untuk manusia, diantaranya adalah :

1. Dapat membantu mengobati berbagai jenis penyakit kanker

Sebuah studi yang telah dilakukan di Jepang telah menunjukkan bahwa kandungan plumbagin dalam manfaat bunga venus mampu dalam mengurangi ukuran tumor yang bersarang pada usus. Kandungan senyawa kimia ini memiliki karakteristik seperti anti-malaria, anti-inflamasi, serta efek anti-mikroba. Tanaman ini telah dilakporan mampu mengobati untuk segala jenis kanker kecuali leukimia. Ekstrak tanaman ini dapat bekerja pada pasien kanker secara lebih efektif meskipun mereka tidak melakukan terapi radiasi maupun kemoterapi.

2. Meningkatkan HDL

Kandungan Plumbagin yang terdapat dalam bunga venus juga dapat membantu dalam meningkatkan kadar HDL atau kolesterol baik dalam tubuh kita.

3. Dapat membantu mengobati HIV AIDS

Ekstrak bunga Venus (Fly trap) dapat menunjukkan potensi pengobatan yang sangat efektif pada penderita HIV / AIDS. Ekstrak dari tanaman ini dapat membantu meningkatkan fungsi serta jumlah sel T-helper serta komponen-komponen dari sistem kekebalan tubuh manusia secara efektif. Bahan biokimia yang terdapat dalam bunga venus dapat membunuh virus penyebab AIDS.

4. Mengatasi alergi

Kandungan quercetin yang merupakan chelator alami yang berfungsi untuk melindungi organ hati yang terdapat dalam bunga venus, hal ini dapat bertindak sebagai bioflavonoid yang berfungsi sebagai penangkal terhadap radikal bebas. Selain itu kandungan quercetin juga memiliki sifat yang berperan peniting dalam modulasi alergi yaitu dengan menstabilkan sel dalam tubuh.

5. Mengobati berbagai jenis infeksi

Manfaat bunga venus telah terbukti dapat membantu menurunkan resiko terjadinya berbagai macam penyakit yang timbul akibat infeksi seperti infeksi vagina.

6. Dapat membunuh parasit berbahaya dalam tubuh

Tumbuhan venus atau kejora juga dapat membantu mengobati berbagai jenis penyakit yang disebabkan oleh gangguan parasit seperti perut kembung, mencret, kelelahan, jerawat, maupun timbulnya abses pada usus besar.

7. Dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh

Para peneliti telah menunjukkan bahwa manfaat bunga venus dapat membantu dalam meningkatkan sistem kekebalan tubuh manusia, sehingga hal ini dapat bermanfaat untuk membantu pencegahan terhadap berbagai jenis penyakit berbahaya.

Efek samping Penggunaan Bunga Venus

Meskipun kita ketahui bahwa bunga venus memiliki berbagai efek penyembuhan, namun ada baiknya juga jika kita tahu beberapa efek samping yang bisa ditimbulkan oleh tanaman ini, diantaranya adalah :

  • Pada saat diberikan intravena, ekstrak bunga venus dapat menyebabkan beberapa gangguan seperti mual, muntah, serta demam.
  • Kandungan plumbagin dalam ekstrak bunga venus dapat menyebabkan diare, ruam pada kulit, serta kerusakan pada organ hati.
  • Jika kulit kita bersentuhan langsung atau terperangkap oleh bunga tersebut bisa menimbulkan reaksi pada kulit.

Klasifikasi Tanaman Bunga Venus

Tanaman bunga venus memiliki habitat hidup di daerah yang memiliki kadar nitrogen yang cukup rendah, misalnya di rawa-rawa maupun di savana basah. Hal inilah yang membuat tanaman ini memakan serangga yang banyak mengandung nitrogen yang cukup tinggi. Adapun ciri-ciri umum dari bunga yang memiliki habitat asli dari North Carolina dari Timur Amerika Serikat ini antara lain adalah :

  • Daunnya berbentuk seperti engsel dan berbulu
  • Tumbuhan ini merupakan pemakan serangga / insektivora
  • Daun bunga venus selalu terbuka untuk menunggu serangga hinggap padanya. Namun pada saat ada serangga yang terperangkap, kegdua katup daun bunga ini akan langsung tertutup untuk selanjutnya mencerna serangga tersebut dengan enzim yang terkandung dalam daun bunga venus, guna menyerap nitrogennya.

Bunga venus yang tumbuh atau berkembang biak dari benih dapat memakan waktu antara 4 hingga 5 tahun untuk mencapai proses kematangan. Jika dibudidayakan dalam kondisi yang tepat, tanaman ini dapat bertahan hidup selama 20 hingga 30 tahun.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Friday 31st, July 2015 / 09:09 Oleh :
Kategori : Tumbuhan