Manfaat Obat Zoralin Ketoconazole Tablet

Zoralin merupakan suatu bahan yang didalamnya tekandung ketoconazole sebagai bahan aktif, Zoralin merupakan derivat dari imidazol, Zoralin akan diabsorbsi maksimal pada lambung didalam suasana yang asam. Pada penelitian invitro dtemukan suatu dugaan jika ketoconazole dapat bekerja dengan menghambat sintesis ergosterol, hal ini adalah komponen yang vital pada membran sel jamur. Beberapa penggunaan Zoralin dalam kehidupan sehari-hari diantaranya adalah

1. Sebagai obat infeksi kulit

Zoralin dapat digunakan untuk mengobati infeksi kulit seperti gatal dan kurap. Obat ini juga digunakan untuk mengobati kondisi kulit yang dikenal sebagai Pityriasis (panu), merpakan infeksi jamur yang menyebabkan penggelapan kulit leher, dada, lengan, atau kaki. Zoralin adalah antijamur dan bekerja dengan cara mencegah pertumbuhan jamur.

2. Metabolisme Zoralin

Setelah melalui penyerapan dari saluran pencernaan, Zoralin diubah menjadi beberapa metabolit yang tidak aktif. Pada penelitian in vitro sendiri telah menunjukkan CYP3A4 yang merupakan enzim utama terlibat dalam metabolisme ketoconazole. Jalur metabolisme utama yang diidentifikasi adalah merpakan oksidasi dan degradasi Imidazol dan cincin Piperazine, oleh enzim mikrosomal hati. Selain itu, oksidatif O-dealkilasi dan hidroksilasi aromatik tidak terjadi. Ketokonazol belum terbukti dapat diinduksi untuk metabolisme sendiri.

Cara menggunakan zoralin sebagai obat infeksi kulit

Obat ini digunakan hanya pada kulit saja. Sebelumnya kulit yang akan dioleskan harus bersih dan benar-benar kering sebelum diobati. Aplikasikan obat ini pada kulit yang terkena infeksi, biasanya sekali atau dua kali sehari atau seperti yang disarankan oleh dokter. Dosis dan lamanya pengobatan tergantung pada jenis infeksi yang terjadi. Jangan mengaplikasikan Zoralin lebih daripada yang disarankan. Kondisi ini tidak dapat menghilangkan infeksi dengan lebih cepat, namun efek samping mungkin justru dapat semakin meningkat.

Setelah mengaplikasikan obat ini, cucilah tangan. Kemudian jangan membungkus, menutup atau membalut daerah kecuali jika diminta oleh saran dokter. Jangan mengaplikasikan obat ini di mata, hidung, mulut, atau vagina. Jika obat ini terkena mata (misalnya, saat untuk mengobati ketombe), bilas sampai bersih dengan air.

Penggunaan obat ini memerlukan jumlah yang tepat dan waktu yang tepat. Sebab jika tiba-tina menghentikan pengobatan terlalu dini dapat memungkinkan jamur untuk terus tumbuh, yang dapat kambuh kembali infeksinya. Hubungi dokter jika keadaan bertambah memburuk.

Cara menyimpan obat Zoralin

Simpan pada suhu kamar antara 59-86 derajat F (15-30 derajat C) dan hindarkan dari dari panas dan cahaya langsung. Jangan disimpan di kamar mandi. Jauhkan semua obat jauh dari anak-anak dan hewan piaraan. Segera untuk membuang produk ini bila sudah kadaluarsa atau tidak lagi digunakan. Konsultasikan cara pembuangan limbah ini pada apoteker atau medis terdekat agar lebih lanjut tahu tentang cara aman membuang produk ini.

Jangan menggunakan Zoralin jika memiliki penyakit hati dan jantung

Masalah hati yang serius dan kadang-kadang bisa fatal, termasuk kebutuhan untuk transplantasi hati. Beberapa pasien tidak terjadi resiko untuk masalah hati. Segera hubungi dokter memiliki gejala masalah hati (misalnya, kelelahan yang tidak biasa, mata atau kulit menguning, urine gelap, tinja pucat, kehilangan nafsu makan, sakit perut, muntah, mual parah). Meskipun tidak selalu, masalah hati dapat kembali normal setelah Zoralin dihentikan. Dokter akan melakukan tes fungsi hati sebelum memberikan Zoralin selama pengobatan.

Penggunaan Zoralin bersama dengan obat-obatan tertentu lainnya dapat meningkatkan risiko masalah jantung yang serius dan kadang-kadang fatal, termasuk denyut jantung tidak teratur. Jangan mengambil Zoralin jika memngkonsumsi Cisapride, Disopiramid, Dofetilide, Dronedarone, Metadon, Pimozide, Quinidine, atau Ranolazine.

Obat-obatan yang dapat menurunkan konsentrasi plasma ketoconazole dalam tablet Zoralin

Obat yang mengurangi keasaman lambung (misalnya obat untuk menetralisir asam seperti aluminium hidroksida, atau penekan sekresi asam seperti antagonis H2-reseptor dan inhibitor pompa proton) dapat mengganggu penyerapan ketoconazole dari tablet Zoralin. Obat ini harus digunakan dengan hati-hati ketika diberikan bersama tablet Zoralin.

Tablet Zoralin harus diberikan dengan minuman asam pada pengobatan dengan obat pengurang keasaman lambung. Asam umtuk menetralkan obat (misalnya aluminium hidroksida) harus diberikan setidaknya 1 jam sebelum atau 2 jam setelah asupan tablet Zoralin. Setelah pemberian secara bersamaan, aktivitas antijamur harus dipantau dan dosis tablet Zoralin dapat ditingkatkan jika dianggap perlu.

Penggunaan bersamaan dari tablet Zoralin dengan induser enzim CYP3A4 dapat menurunkan bioavailabilitas ketoconazole sedemikian sehingga keberhasilan dapat berkurang. Contohnya.

  • Antibakteri : isoniazid, rifabutin, rifampisin.
  • Antikonvulsan : carbamazepine, fenitoin.
  • Antivirus : efavirenz, nevirapine.

Oleh karena itu, pemberian penzim CYP3A4 dengan tablet Zoralin tidak dianjurkan. Penggunaan obat ini harus dihindari dari 2 minggu sebelum dan selama pengobatan dengan tablet Zoralin, kecuali manfaatnya lebih besar daripada risiko yang dapat berpotensi mengurangi efektivitas ketoconazole. Setelah pemberian secara bersamaan, aktivitas antijamur harus dipantau dan dosis tablet Zoralin dapat meningkat jika perlu.

Obat-obatan yang dapat meningkatkan konsentrasi plasma ketoconazole dari Zoralin

Inhibitor CYP3A4 (misalnya antivirus seperti Ritonavir, Ritonavir darunavir yang dikuatkan dengan ritonavir fosamprenavir) dapat meningkatkan bioavailabilitas ketoconazole. Obat ini harus digunakan dengan hati-hati ketika diberikan bersama tablet Zoralin. Pasien yang harus mengkonsumsi tablet Zoralin bersamaan dengan inhibitor CYP3A4 harus dipantau secara ketat jika ada tanda-tanda atau gejala yang meningkat atau berkepanjangan dalam efek farmakologis dari ketokonazol, dan dosis tablet Zoralin harus ditutunkan jika perlu. Konsentrasi plasma ketoconazole juga harus diukur.

Obat-obatan yang mungkin memiliki konsentrasi plasma meningkat ketoconazole dari Zoralin

Ketokonazol dapat menghambat metabolisme CYP3A4 dan dapat menghambat transportasi obat oleh P-glikoprotein, yang dapat mengakibatkan peningkatan konsentrasi pada plasma obat ini dan atau metabolit aktif mereka ketika diberikan dengan ketoconazole. Konsentrasi plasma ini dapat meningkat atau memperpanjang efek terapi. Obat CYP3A4 pada metabolisme dikenal untuk memperpanjang interval yang dapat mengalami kontraindikasi dengan tablet Zoralin, karena kombinasi ini dapat menyebabkan takiaritmia pada ventrikel, termasuk kejadian aritmia fatal.

Post Date: Monday 27th, July 2015 / 11:46 Oleh :
Kategori : Obat-Obatan