Sponsors Link

4 Manfaat Daun Bunga Matahari – Ternak – Kesehatan – Kulit

Sponsors Link

Siapa yang tidak kenal dengan bunga matahari? Bentuknya yang sangat khas menyerupai sang surya menjadikan bunga ini mudah dikenali, selain itu warna kuning cerah pada kelopak bunga menjadikan tampilannya sangat indah sehingga sering dijadikan tanaman hias yang ditanam pada perkarangan. Tidak seperti bunga pada umumnya yang memiliki batang yang pendek dan kecil, bunga matahari justru memiliki batang yang panjang dengan ketinggian berkisar 1 hingga 3 meter.

Jika diperhatikan dengan seksama, bunga matahari ini memiliki keunikan karena bunganya selalu menghadap surya, disaat malam hari bunga ini akan menunduk sedangkan ketika di siang hari akan kembali mengarah ke atas. Begitulah seterusnya sepanjang siklus hidupnya akan selalu mengikuti arah datangnya cahaya matahari.

Bunga yang berasal dari Amerika Utara tersebut memiliki nama latin Helianthus annuus L, memiliki diameter hingga 30 cm dan merupakan jenis bunga majemuk karena sebenarnya tersusun dari ratusan hingga ribuan bunga kecil dalam satu tongkol. Karena sifatnya selalu condong ke matahari, maka pada perkembangannya peneliti mengembangkan spesies baru tidak memiliki sifat seperti itu, karena dinilai merugikan dan menurunkan produksi minyak biji bunga matahari.

Karena habitat aslinya berada pada daerah beriklim sedang, maka penanaman bunga matahari pada daerah tropis harus dilakukan di dataran tinggi dengan ketinggian optimal diatas 800 meter diatas permukaan laut. Sementara itu di daerah asalnya, bunga matahari hanya ditanam pada musim semi hingga musim gugur, sedangkan pada musim dingin bunga ini tidak cocok tumbuh.

Sejarah Budidaya Bunga Matahari

Tumbuhan bunga matahari sebenarnya sudah dibudidayakan oleh penduduk asli amerika utara, suku Indian sejak ribuan tahun yang lalu. Lambat laun juga tersebar ke amerika selatan, disana bunga matahari dijadikan salah satu sumber makanan oleh suku Inca, pada abad pertengahan ketika bangsa eropa menjajah amerika selatan, bunga ini sampai ke daratan eropa dan pada akhirnya tersebar keseluruh penjuru dunia sejak abad 16. Di Indonesia sendiri, bunga matahari diperkenalkan oleh bangsa Belanda dan pulau jawa sebagai tempat pertama ditanamnya bunga ini pada tahun 1919.

Pemanfaatan Bunga Matahari

Tidak hanya berfungsi sebagai tanaman hias, bunga matahari memiliki banyak fungsi yang dapat dimanfaatkan oleh manusia. Tak heran jika budidaya bunga matahari semakin intens dilakukan di luar negeri sana. Sementara untuk Indonesia, pemanfaatan bunga matahari masih sebatas tanaman hias dan jarang ditanam untuk tujuan komersial. Padahal sebenarnya semua bagian dari bunga matahari bernilai ekonomis yang penjelasannya sebagai berikut:

  • Minyak Bunga Matahari. Banyak dicari karena berkualitas sangat baik karena mengandung asam linoleat yakni suatu asam dari lemak tak jenuh yang sangat bermanfaat untuk kesehatan manusia. Sehingga sangat cocok digunakan untuk mengoreng, sebagai bahan baku pembuatan margarin dengan kualitas baik dan sebagai bahan campuran berbagai makanan seperti salad.
  • Biji Bunga Matahari. Sering disebut dengan istilah kuaci yang biasa dikonsumsi sebagai camilan yang banyak digemari karena harga yang murah dan rasa yang lezat. Selain itu kuaci juga bisa digunakan sebagai campuran berbagai resep makanan terutama kue dan roti. Manfaat kuaci bagi kesehatan seperti sebagai anti radang/ inflamasi, kandungan minyak tak jenuhnya bisa mencegah penyakit kardiovaskuler dan dapat menurunkan kadar kolesterol jahat/ LDL dalam darah.
  • Kelopak Bunga Matahari. Dapat dijadikan campuran teh bersama Chrysanthemum atau bunga krisan befungsi sebagai sumber antioksidan yang tinggi untuk mencegah kerusakan hati dan membantu meredakan panas dalam. Selain itu bisa dipakai oleh orang yang mengalami gangguan tidur seperti insomnia dan memperbaiki kualitas tidur.
  • Batang Bunga Matahari. Di bagian tengah dari batang terdapat sumsum yang bisa digunakan untuk mengatasi nyeri, meningkatkan stamina, mampu memperbaiki kinerja liver dan memperlancar pengeluaran air seni. Caranya yakni dengan mencampur sumsum batang bunga matahari dengan kelopak bunganya dapat dijadikan teh dan khasiatnya akan terasa jika dikonsumsi secara teratur.
  • Akar Bunga Matahari. Pada dasarnya khasiat akar bunga matahari sama dengan khasiat bagian bagian lainnya. Namun ada sedikit tambahan seperti dapat mengatasi keputihan pada wanita, sebagai obat batuk rejan, mengobati berbagai radang pada saluran pernafasan dan kemih. Cara penggunaan-nya sebenarnya sama yaitu bagian akar dibersihkan kemudian ditumbuk dan direbus dan air rebusannya itulah yang diminum secara berkala hingga gejala penyakit mereda.

Manfaat Daun Bunga Matahari

Sebenarnya semua bagian dari tumbuhan bunga matahari memiliki banyak kegunaan mulai dari biji, kelopak, bonggol, batang hingga akar. Manfaat daun bunga matahari akan dijelaskan secara khusus, secara umum hampir sama dengan khasiat bagian bagian lain, namun ada khasiat unik yang dimiliki oleh daun bunga matahari ini seperti berikut:

1. Mencegah Malaria

Merupakan penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri plasmodium vivax yang dibawa oleh nyamuk Anopheles betina. Penyakit malaria banyak menimbulkan korban, setiap tahun ada sekitar 1 juta orang meninggal akibat penyakit ini, sebagian besar dari anak anak di negara afrika.

Untuk mencegah timbulnya penyakit ini dapat meminum air rebusan dari daun matahari karena menurut penelitian oleh para ahli, pada daun bunga matahari terdapat zat yang berfungsi menghambat dan mematikan perkembangbiakan bakteri plasmodium vivax yang sudah masuk kedalam peredaran darah.

2. Mencegah Peradangan Jaringan Tubuh

Daun bunga matahari bisa mencegah sekaligus mengobati radang sendi, radang lambung dan saluran percernaan, radang paru paru dan saluran nafas serta manfaat lainnya. Selain itu berfungsi sebagai anti nyeri alamiah dan mengurangi gejala nyeri haid, nyeri pada payudara, nyeri pada sendi, kepala dan bagian tubuh lainnya yang sering terkena radang/ inflamasi.

3. Sebagai Pakan Ternak

Daun bunga matahari juga bisa digunakan untuk makanan ternak seperti sapi, domba, babi, kambing dan lainnya. Kualitasnya lebih baik daripada rumput biasa karena memiliki tekstur yang lebih lembut sehingga mudah dicerna oleh hewan ternak.

4. Mengobati Borok/ Luka

Cara memanfaatkan daun bunga matahari sebagai obat luka yang sudah parah dan lama sembuhnya yakni dengan menumbuk segengam daun hingga halus kemudian tempelkan pada luka borok, namun sebelumnya luka tersebut harus dibersihkan terlebih dahulu. Selain itu daun bunga matahari juga dapat mengobati bengkak dan gigitan serangga.

Manfaat Daun Bunga Matahari sebenarnya masih belum banyak di ketahui oleh orang banyak, namun seperti yang kita pahami, semua yang di ciptakan Tuhan tentu pasti ada manfaatnya.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Sunday 08th, November 2015 / 11:28 Oleh :
Kategori : Tumbuhan